Rene Descartes, Berikut Kisah Hidupnya

0
134
Rene Descartes
Rene Descartes

”Saya Berpikir, maka Saya Ada” RENE DESCARTES [1596-1650]

Mungkin kita sedikit asing dengan Rene Descartes, tapi pasti kita tahu dan bahkan akrab dengan Cartesius.

Nama itu sebenarnya selalu kita jumpai bahkan sering terucap dari mulut kita, ketika kita belajar geometri.

Rene Descartes lahir pada tahun 1596. Dia merupakan seorang filosof, ilmuwan, matematikus Perancis yang tersohor.

Pada umur 20 tahun, dia sudah memperoleh gelar ahli hukum dari Universitas Poitiers.

Sayangnya, ia sama sekali tidak pernah mempraktekkan ilmu hukumnya itu.

Ia memiliki keyakinan tidak ada ilmu apa pun yang bisa dipercaya kecuali matematika.

Sehingga, bukannya dia meneruskan pendidikan formalnya di bidang hukum, melainkan malah

mengambil keputusan untuk berkelana keliling Eropa dan melihat dunia dengan mata kepalanya sendiri.

Selama lebih kurang 12 tahun, dari tahun 1616 hingga 1628, Descartes betul-betul mondar-mandir dari satu negeri ke negeri lain.

Dia tiga kali masuk dinas militer yang berbeda-beda (Belanda, Bavaria dan Honggaria),

meskipun tampaknya dia tidak pernah ikut bertempur sama sekali.

Dikunjunginya pula Italia, Polandia, Denmark dan negeri – negeri lainnya.

Dalam tahun-tahun ini, dia menghimpun apa saja yang dianggapnya merupakan metode umum untuk menemukan kebenaran.

Sekitar tahun 1629 ditulisnya Rules for the Direction of the Mind buku yang memberikan garis-garis besar metodenya.

Dari tahun 1630 sampai 1634, Descartes menggunakan metodenya dalam penelitian ilmiah.

Pada tahun 1637 dia menerbitkan bukunya yang sangat terkenal Discourse 0n the Method for

Properly Guiding the Reason and Finding Truth in the Sciences (biasanya disingkat saja dengan Discourse on Method).

Discourse 0n Method ditulis dalam bahasa Perancis dan bukan bahasa Latin, sehingga

semua kalangan intelektual dapat membacanya, termasuk mereka yang tidak memperoleh pendidikan klasik.

Sumbangan Descartes yang paling penting adalah penemuannya tentang geometri analitis.

Ini merupakan langkah kemajuan besar di bidang matematika.

Sumbangan ini membukakan jalan bagi Newton menemukan Kalkulus.

Mungkin, bagian paling menarik dari Descartes adalah caranya memulai sesuatu.

Dari meneliti sejumlah besar pendapat-pendapat yang keliru yang umumnya sudah di sepakati orang,

Descartes berkesimpulan bahwa untuk mena cari kebenaran sejati dia mesti mulai melakukan langkah yang polos, murni dan jernih.

Untuk itu, dia mulai dengan cara meragukan apa saja. Meragukan apa saja yang dikatakan gurunya, meragukan kepercayaan,

meragukan pendapat umum yang sudah berlaku, meragukan eksistensi alam di luar dunia,

bahkan meragukan eksistensinya sendiri. Pokoknya, meragukan segala hal.

Karuan saja ini membuat dia menghadapi masalah yang menghadang:

apakah mungkin mengatasi pemecahan atas keraguan yang begitu universal,

dan apakah mungkin menemukan pengetahuan yang bisa dipercaya mengenai segalagalanya?

Tetapi, lewat alasan-alasan metafisika yang cerdik, dia mampu memuaskan dirinya sendiri

bahwa dia sebenarnya ”ada” (”Saya berpikir, karena itu saya ada” merupakan argumen

terkenal dari Descartes, meski bukanlah pendapatnya yang orisinil), dan Tuhan itu ada

serta alam di luar dunia pun ada. Ini merupakan langkah pertama dari teori Descartes.

Tahun 1649 Descartes menerima tawaran bantuan keuangan yang lumayan dari Ratu Christina,

agar datang ke Swedia dan menjadi guru pribadinya. Namun Descartes sangat kecewa

ketika dia tahu sang Ratu ingin diajar pada jam lima pagi.

Dia khawatir udara pagi yang dingin bisa membuatnya mati. Dan ternyata betul, Descartes kena pneumonia,

dan meninggal bulan Februari 1650, cuma empat bulan sesudah sampai di Swedia.

Penulis : HJ Sriyanto
Source : Happy With Math

Tinggalkan Balasan